Saturday, 3 July 2010

Pisco

Pisco (dari Quechua: Pisqu yang berarti burung kecil), adalah minuman keras sulingan anggur. Dikembangkan oleh Spanyol pada abad ke-16. Sebagai alterntif yang lebih murah untuk impor Orujo dari Spanyol, butuh nama dari tembikar berbentuk kerucut yang usianya muda, yang juga merupakan salah satu tempat dimana ia dihasilkan. Kebun-kebun anggur pertama yang ditanam di lembah-lembah pesisir di Viceroyalty, Peru. Meskipun Spanyol memberlkukan banyak larangan menanam anggur, namun produksi dan perdagangan anggur berkembang pesat, seperti di Corregimiento dari Ica dan La Serena di Chili.

Di masa modern, anggur yang diproduksi di wilayah Peru dan Chili ini merupakan minuman yang dikonsumsi secara luas di banyak negara. Hak untuk memproduksi dan mempromosikan Pisco telah menjadi masalah sengketa hukum antara Chili dengan Peru.

Nama Pisco berasal dari nama sebuah kota, Pisco, yang terletak di pantai Peru. Asal usul nama Pisco dapat ditelusuri ke bahasa Quechua, yang diambil dari nama burung-burung yang menghuni lembah dari daerah Ica yang disebut Pisqu (Pisco, Pisku, Phisgo, Pichiu, Pisccu-tergantung pada ortografi). Asal kota Pisco dikatakan dari zaman pra Inca, ketika wilayah ini diperintah oleh orang-orang yang dikenal sebagai Piskuis. Kota Pisco bertambah pesat dibawah kekuasaan Spanyol. Karena kedekatannya dengan pantai dan perusahaan ekspor dari Aguardiente dari Ica, hingga akhirnya minuman ini pun dikenal dengan nama Pisco.


Sejarah
Pada akhir tahun 1550, Spanyol mulai menanam dan mengekspor anggur terbaik dengan kualitas pilihan, sementara yang tidak memenuhi syarat dibuang atau diberikan kepada petani. Dalam konteks ini, kelompok-kelompok mulai menggunakan anggur yang dibuang untuk membuat Brandy dengan menggunakan teknik yang mirip dengan yang digunakan di Spanyol untuk produksi Orujo.

Buah anggur hitam dibaw ke Viceroyalty, Peru oleh Spanyol. Karena menderita adaptasi terhadap kondisi tanah dan cuaca, akhirnya stabilisasi dalam berbagai nama baru menjadi "Quebranta". Konon diberi nama baru karena anggur asli rusak (Quebrar, Spanyol) untuk lingkungan baru. Awalnya hampir semua Pisco diyakini akan dihasilkan dari berbagai anggur. Dan yang lainnya menggunakan anggur yang tersedia saat itu. Namun, karena hanya kebun-kebun naggur terbesar (dan orang-orang dengan distileri Pisco) yang mampu menghasilkan volume ekspor. Namun klaim ini tidak dapat diverifikasi karena tidak logis untuk mengasumsikan bahwa semua anggur yang tersedia ditanam di semenanjung Iberia dibawa ke dunia baru.

Pada tahun 1641, ampor anggur dari Viceroyalty, Peru ke Spanyol dilarang untuk menghilangkan persaingan produk anggur yang diproduksi secara lokal. Hal ini sangat mengganggu produksi anggur di koloni yang dapat diekspor di luar Amerika.

Pisco mulai digemari oleh pelaut yang mengangkut produk antar koloni dan Spanyol serta pelaut dari negara lain yang mulai menyebutnya Pisco, penamaan ini dianggap berasal dari Port. Minuman keras Pisco ulai menjadi Favorit para pelaut dan pekerja yang mengunjungi Pisco serta pelabuhan di Peru lainnya. Alkohol Pisco yang kuat dengan cepat mempengaruhi konsumennya. Hingga popularitas Pisco pun tumbuh dan hampir setara dengan anggur berkualitas ekspor lainnya.

Selama abad ke-18 dan 19, Pisco adalah andalan di laut lintas kapal, para pelaut yang biasanya meminum Whisky atau minuman Spirit lainnya kini beralih menjadi menggemari Pisco. Alasan utamanya adalah selain harganya yang rendah juga karena ketersediaannya yang banyak. Posisi ini dipertahankan Pisco sampai Rum mulai diperkenalkan. Popularitas Pisco pun digantikan Rum karena harga Rum lebih rendah dan rasanya lebih lembut.

Pisco juga sangat populer di San Francisco dan sekitar wilayah California selama Gold Rush di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Menurut dokumen hukum yang baru-baru ini ditemuka di U.S. National Archives of San Francisco, California pada tahun 2007, telah terbukti bahwa setidaknya sampai tahun 1864 Pisco dianggap sebagai minuman keras asli penduduk Republik Peru.

Varietas Pisco

  • Regular adalah Pisco dengan kadar alkohol 30-35% (60-70 proof). Rasanya cukup lembut sejak alkohol dicampurkan dengan air, mengingatkan kita pada sebuah Rum lembut dengan bau yang sangat manis dengan warna yang sedikit kekuning-kuningan.
  • Special adalah Pisco dengan kadar alkohol 35-40% (70-80 proof).Rasanya manis dengan warna kekuning-kuningan berawan. Rasanya lebih kuat dari Pisco Regular dan daun yang Aftertaste, alkohol dalam mulut, mirip dengang Bourbon.
  • Reserve adalah Pisco dengan kadar alkohol 40-43% (80-86 proof). Pisco jenis ini sangat mirip dengan Pisco Special.
  • Great adalah Pisco dengan kadar alkohol 43% ke atas (86 proof ke atas). Pisco Great memiliki bau berwibawa dan warna yang sangat menyenangkan, kuning gelap. Meski tidak semanis Varietas lainnya, namun mempunyai rasa kayu yang kuat.

No comments:

Post a Comment